Suami saya tidak pernah membuat saya gembira dan dia tidak membuat saya gembira ...

Saya berkongsi hari ini pemikiran yang saya baca di profil Facebook rakan, yang mencerminkan apa yang sering kita kongsi di platform ini: Jangan pernah membuat sesiapa atau apa-apa idola. Pada hakikatnya, tiada siapa yang mempunyai kuasa untuk membuat anda tidak bahagia dan / atau sengsara. Pada dasarnya, kita mengalami kebahagiaan berdasarkan keputusan, pilihan yang kita buat setiap hari: pilihan untuk mencintai, pilihan untuk memaafkan, ... dengan ringkas, pilihan untuk mematuhi prinsip ilahi (Mzm 1: 1 -3), kepada undang-undang rohani yang telah ditetapkan Tuhan.

Pada seminar mengenai pasangan di University of Fresno, California, salah seorang penceramah meminta seorang wanita dalam penonton, "Adakah suami anda membuat anda gembira, adakah dia membuat anda benar-benar gembira?"

Pada saat itu, suami mengangkat kepalanya, benar-benar yakin dirinya. Dia tahu bahawa isterinya akan menjawab secara afirmatif kerana dia tidak pernah mengadu semasa perkahwinan mereka. Walau bagaimanapun, isterinya bertindak balas dengan "tidak" yang bergemuruh, yang "tiada" kategori! "Tidak, suami saya tidak membuat saya gembira!" Suaminya benar-benar hairan, tetapi dia meneruskan:

"Suami saya tidak pernah membuat saya gembira dan dia tidak membuat saya bahagia, saya gembira."

"Kebahagiaan atau tidak bergantung kepadanya, tetapi pada saya Kebahagiaan saya hanya bergantung pada satu orang: saya adalah orang yang memutuskan bahawa saya akan bahagia dalam setiap situasi dan setiap saat dalam hidup saya. hidup saya, kerana jika kebahagiaan saya bergantung kepada seseorang, sesuatu atau keadaan di muka bumi, saya akan menghadapi masalah yang serius.

Semua yang ada dalam kehidupan ini sentiasa berubah: manusia, kekayaan, tubuh saya, iklim, kehendak saya, kesenangan, kawan-kawan, kesihatan fizikal dan mental saya. Malah, senarai itu tidak berkesudahan. Saya perlu membuat keputusan untuk menjadi gembira tanpa mengira segala-galanya. Sama ada rumah saya kosong atau penuh: Saya gembira! Saya datang bersama atau bersendirian: Saya gembira! Sama ada saya mendapat gaji yang baik atau tidak: Saya gembira!

Saya telah berkahwin hari ini tetapi saya sudah menjadi tunggal. Saya gembira dengan diri saya sendiri. Saya panggil "pengalaman" perkara-perkara lain, orang, momen, situasi. Mereka mungkin atau mungkin tidak membawa saya kegembiraan atau kesedihan. Apabila seseorang yang saya sayangi meninggal dunia, saya adalah seorang yang bahagia yang mengalami detik kesedihan yang tidak dapat dielakkan.

Saya belajar melalui pengalaman sementara dan hidup yang kekal sebagai penyayang, memaafkan, membantu, memahami, menerima, menghibur.

Sesetengah orang berkata: Hari ini saya tidak boleh gembira kerana saya sakit, kerana saya tidak mempunyai wang, kerana ia sangat panas, kerana ia sangat sejuk, kerana seseorang seorang yang menghina saya, kerana seseorang tidak mencintaiku lagi, kerana saya tidak tahu bagaimana untuk menghargai diri saya, kerana suami saya tidak apa yang saya harapkan, kerana anak-anak saya tidak jangan buat saya bahagia, kerana kawan saya tidak membuat saya bahagia, kerana kerja saya tidak menarik, dan sebagainya.

Saya suka hidup yang saya jalani tetapi bukan kerana hidup saya lebih mudah daripada kehidupan orang lain. Ini kerana saya memutuskan untuk berbahagia dan saya bertanggungjawab untuk kebahagiaan saya. Apabila saya mengambil tanggungjawab ini dari suami saya dan mana-mana orang lain, saya melepaskan mereka dari berat membawa mereka di bahu mereka. Kehidupan mereka lebih ringan. Dan itulah bagaimana saya berjaya mengadakan perkahwinan yang bahagia sepanjang tahun-tahun itu. "

Moral cerita ini? anda fikirkan:Jangan sekali-kali meninggalkan orang lain dengan tanggungjawab yang sama seperti yang anda lakukan untuk mengambil tanggungjawab untuk kebahagiaan anda. Bersukacitalah dan gembira, walaupun ketika panas, walaupun anda sedang sakit, walaupun anda tidak mempunyai wang, walaupun seseorang telah mencederakan anda atau menyakiti anda, walaupun anda tidak disayangi atau anda tidak tidak menghargai anda. Nasihat yang baik untuk wanita dan lelaki dari semua peringkat umur.

Dia yang memperoleh makna suka jiwanya; Dia yang menjaga kecerdasan itu mendapat kebahagiaan. (Amsal 19: 8)

Siapakah lelaki yang suka hidup, yang ingin memanjangkannya untuk menikmati kebahagiaan? Simpanlah lidahmu dari kejahatan, dan bibirmu dari kata-kata yang menipu;  Berangkat dari kejahatan, dan berbuat baik; Cari dan cari keamanan. (Mazmur 34: 14-15)

Semoga Allah membantu kita!

Video: Ya Allah. !! Patutlah Bakal Suami Aku Menyuruh Aku Minum Air Coke Yang Dah Terbuka Ni. !! (Januari 2020).

Loading...

Tinggalkan Komen Anda